Jangan Gunakan Android Task Killer

Android task killer  adalah salah satu aplikasi yang paling banyak diunduh (download) oleh para pengguna handphone Android. Aplikasi ini memiliki fungsi untuk mematikan aplikasi-aplikasi lainnya baik aplikasi yang sedang aktif maupun aplikasi yang sedang berjalan di background.

Dikatakan bahwa dengan mematikan aplikasi atau game Android menggunakan Android Task Killer, hp Android anda akan bekerja lebih cepat dan lebih hemat baterai. Namun, apakah memang benar kenyataannya seperti itu? Untuk mengetahui mengenai hal tersebut, ada baiknya anda mengetahui cara kerja sistem Android terlebih dahulu. Namun bila anda tidak memiliki waktu banyak bisa langsung ke bagian Rangkuman di bagian bawah :)

Advance Task Killer Free

Advance Task Killer

Sistem Kerja Android dan Salah Kaprah Mengenai Task Killer

Jika anda menginstall Android task killer, sebagai contoh yang terkenal Advance Task Killer, pada aplikasi tersebut akan terlihat daftar aplikasi yang sedang aktif dan aplikasi yang sedang berjalan di ­background (aplikasi yang masih berjalan namun sudah/sedang tidak digunakan). Pada Aplikasi tersebut tertera juga sisa memori RAM (available memory) yang tidak terpakai pada telepon anda.

Apa itu RAM (Android): Random Access Memory adalah memori sementara yang digunakan oleh CPU (Central Processing Unit) untuk mengakses informasi atau data-data yang diperlukan untuk menjalankan suatu “proses”. Semakin besar RAM, maka secara garis besar akan mempercepat kinerja sistem karena CPU dapat mengakses lebih banyak informasi pada saat yang bersamaan.

Jika anda mematikan salah satu aplikasi, maka available memory akan meningkat. Anda dapat mematikan aplikasi satu persatu maupun sekaligus. Anda dapat mengaturnya agar dapat mematikan aplikasi secara otomatis pada interval waktu tertentu atau ketika layar dimatikan.

Setiap aplikasi Android yang berjalan akan “memakan” memori RAM telepon anda. Semakin banyak aplikasi yang diaktifkan, semakin sedikit sisa memori (available memory) yang tersisa. Hal inilah yang sering disalah artikan oleh pengguna handphone Android. Kebanyakan dari pengguna berpikir semakin sedikit aplikasi yang aktif dan semakin banyak sisa memori yang tersedia, maka semakin cepat kinerja ponsel dan juga akan semakin irit baterai. Hal ini tidaklah benar. Pada sistem Android, setiap aplikasi yang tidak aktif digunakan akan disimpan dalam sistem “memori” telepon. Aplikasi yang disimpan dalam memori atau berjalan di background akan lebih cepat untuk di aktifkan kembali jika sewaktu-waktu diperlukan. Dengan mematikan aplikasi yang berjalan di background justru akan membuat handphone mengeluarkan energi lebih banyak ketika aplikasi tersebut ingin diaktifkan kembali yang pada akhirnya justru membuat baterai menjadi boros.

Selama aplikasi tersebut tidak aktif atau tidak menggunakan CPU dan hanya menggunakan memori RAM HP Android anda, maka aplikasi tersebut tidak akan membuat ponsel anda menjadi lebih boros. Anda juga tidak perlu khawatir kekurangan memori RAM jika sewaktu-waktu anda ingin mengaktifkan, misalnya game HD (high definition) yang membutuhkan RAM besar, karena sistem Android akan secara otomatis mematikan aplikasi-aplikasi yang berjalan di background yang tidak diperlukan agar dapat memberikan available memory (RAM) yang lebih banyak. Artinya anda tidak perlu khawatir akan ada penurunan performa handphone jika banyak aplikasi yang berjalan di background.

Sistem kerja Android yang secara otomatis mematikan aplikasi bila diperlukan membuat beberapa (bahkan banyak) pengembang aplikasi yang membuat aplikasi android yang tidak memiliki tombol exit, atau setidaknya tombol exit agak merepotkan untuk di akses.

Catatan: Kondisi ini berlaku untuk sistem operasi Android. Untuk sistem operasi lainnya, pada umumnya tidak akan secara otomatis mematikan aplikasi bila dibutuhkan RAM lebih banyak, sehingga untuk meningkatkan kinerja, pengguna harus mematikan aplikasi yang tidak terpakai.

Resiko Menggunakan Android Task Killer

Penggunaan task killer memiliki resiko. Jika anda tidak sengaja mematikan aplikasi yang diperlukan oleh sistem Android, maka ponsel tidak akan beroperasi sebagaimana mestinya. Sebagai contoh, tanpa sengaja aplikasi push email anda matikan dan ponsel Android anda terlihat seperti berjalan normal, namun tanpa disadari anda tidak akan menerima notifikasi bila ada email baru.

Namun, sebenarnya hal ini sudah di antisipasi oleh pembuat Advance Task Killer (ATK) dengan membuat pengaturan ignore list (daftar hirau) yaitu anda dapat menentukan aplikasi mana saja yang tidak boleh dimatikan. Selain itu ATK dapat membantu anda untuk memilih aplikasi mana saja yang sebaiknya di masukkan dalam ignore list secara otomatis.

Android Task Killer

Advance Task Killer Free

Masih Perlukah Task Killer?

Saya pribadi masih menginstall ATK pada handphone Android yang saya miliki. Hal ini bukan untuk mematikan aplikasi-aplikasi yang berjalan di background, namun untuk memudahkan saya untuk mematikan aplikasi yang berjalan dengan tidak semestinya (error). Dari sisi performa dan kinerja baterai, saya tidak menemukan perbedaan saat dahulu saya masih aktif menggunakan ATK dengan saat sekarang saat saya jarang sekali menggunakan ATK.

Dalam beberapa kasus, aplikasi task manager / task killer masih diperlukan dan dirasa dapat mempercepat kinerja perangkat Android. Misalnya jika memori RAM yang dimiliki handphone Android terlalu kecil, sementara aplikasi yang ter-install terlalu banyak. Hal ini dikarenakan bila aplikasi tidak dimatikan oleh Task Killer, sistem Android akan terlalu “sibuk” mematikan aplikasi lain yang berjalan di background setiap kali ingin mengaktifkan aplikasi yang lain.

Kalau disimpulkan, install dan gunakan Android Task Killer jika:

  1. Ada aplikasi yang berjalan tidak sebagaimana mestinya (aplikasi hang, error, dll)
  2. Jika RAM yang dimiliki handphone atau tablet Android terlalu kecil, sementara aplikasi yang diinstall terlalu banyak. Anda dapat mematikan beberapa aplikasi menggunakan Task Killer bila dirasa kinerjanya sudah menurun yang diindikasikan perpindahan antar menu lambat, layar tidak responsif, dll. Namun bila pengoperasian handphone Android masih dalam taraf normal, maka sebaiknya task killer tidak perlu digunakan.

Rangkuman dan Pertanyaan

Apa itu Android Task Killer?
Jawab: Adalah aplikasi Android untuk mematikan aplikasi-aplikasi lainnya baik secara manual maupun otomatis

Apakah penggunaan Android Task Killer akan mempercepat kinerja dan menghemat baterai hp Android yang saya miliki?
Jawab: Bisa ya, bisa juga tidak. (Biasanya tidak)

Apakah diperlukan RAM besar pada handphone Android?
Jawab: Tergantung kebutuhan. Sebagai contoh, bila sebuah aplikasi katakanlah membutuhkan RAM sebesar 300 MB untuk dapat berjalan dengan normal, dan dari sisi hardware handphone Android hanya memilik RAM sebesar 256 MB, maka walaupun semua aplikasi yang berjalan di background sudah dimatikan oleh sistem Android, namun tetap saja akan terjadi kondisi dimana aplikasi tidak dapat berjalan / berjalan lambat akibat kekurangan RAM.

Saya menggunakan Android Task Killer dan saya merasakan kinerja ponsel saya meningkat dan lebih hemat baterai.
Jawab: Hal tersebut bisa diakibatkan oleh tiga hal. Yang pertama, task killer mematikan aplikasi yang tidak bekerja dengan sempurna (aplikasi rusak / bad code) yang membuat sistem operasi Android dan CPU bekerja ekstra. Kedua, task killer mematikan aplikasi yang menggunakan koneksi internet secara terus menerus dan ketiga, kapasitas RAM handphone Android yang dimiliki terlalu kecil.

Kesimpulan

Sejak lama topik ini merupakan perdebatan yang cukup panas dan pada forum-forum Android banyak yang saling memberi pendapat baik berdasarkan pengalaman masing-masing maupun dengan menggunakan data teknis yang mereka miliki.  Sebagian mengatakan bahwa Android Task Killer sangat diperlukan, sebagian lainnya mengatakan sebaliknya.  Saya tidak menganjurkan dan juga tidak melarang anda untuk menggunakan Android task killer. Apabila anda merasa nyaman dan merasakan manfaat dari penggunaan Android Task Killer, maka hal tersebut sah-sah saja dilakukan.

Task killer diperlukan untuk mematikan aplikasi yang berjalan dengan tidak semestinya, misalnya dalam kasus yang kadang2 saya alami, saat aplikasi browser Opera tidak mau koneksi ke internet, saya matikan terlebih dahulu menggunakan task killer lalu saya aktifkan kembali Browser Opera dan koneksi menjadi normal kembali.

Kami Sarankan jangan mengatur task killer untuk secara otomatis mematikan aplikasi pada handphone Android anda, karena ada kemungkinan membuat sistem operasi Android menjadi tidak stabil. Namun, jika anda yakin bahwa aplikasi yang akan dimatikan secara otomatis tidak akan membawa dampak apapun pada HP anda, maka Anda dapat mematikan aplikasi tersebut.

Apabila anda ada pertanyaan, sanggahan atau pendapat yang berbeda, silahkan isi form komentar di bawah, jangan malu-malu :)

Bacaan menarik lainnya: Tiga Cara Install Aplikasi Android dan Cara Install Aplikasi Android ke SD Card

216 Comments to "Jangan Gunakan Android Task Killer"

  1. 91
    darmaysa says:

    SAya memamaki andorid asisstant yg juga ada fitur task killer. Bagi saya aplikasi task killer cukup penting untuk aplikasi seperti android dengan catatan anda tahu nama yg diperlukan oleh sistem dan yg mana tidak diperlukan. Sebagian iklan yg berjalan sendiri dan update bisa dimatikan dg task killer.

    Sedikit koreksi untuk author. sistem Palm OS jauh lebih efisien, dimana sistem yg tidak aktiv akan ditutup tapi state nya disimpan. Jadi ketika di buka dia akan mulai di state saat dia ditutup. Hanya saya PalmOS tidak mendukung WIFi dan urusan multimedia tidak sebaik WinMobile, IOS dan android. Dan mungkin PalmOS adalah OS Smartphone paling efisien dan cepat yg pernah saya pakai. Sayang OS ini dan penerusnya dijual ke Hewlwt Pakard dan malah mangkrak ditanga HP. Terakhir saya dengar dibeli oleh LG Electronik untuk OS Smart TV…. weleh sayang sekali

    • Admin says:

      Yup, kalau memang memahami cara kerja dan cara pakainya, Task Killer bisa berguna, khususnya utk mematikan iklan pop-up yg terkadang mengganggu. Namun perlu diperhatikan kalau aplikasi Task Killer sendiri terkadang juga menggunakan RAM dan CPU yang tidak sedikit dan aplikasi tersebut selalu aktif, jadi mesti ditimbang-timbang untung dan ruginya.

      Utk Palm OS memang terkenal reliable dan jarang trouble, belum lagi untuk kompresi file-nya terbilang baik. Namun saya setuju, kalau di sektor multimedia, Palm OS kurang greget. Anyway, saya bahas Palm OS dimana/pada artikel apa ya? he he saya lupa. Tks :)

  2. 92
    mauluddin says:

    pantesan ..
    punya saya hampir setiap hari task killer saya gunakan.. dan akhirnya.. android saya sekarang masuk SGD ( servis gawat darurat )…
    aduh..

    makasih ya.. info nya..

  3. 93
    anto says:

    bagus untuk info coach sistem operasi di android indonesia

  4. 94
    bob says:

    android os kelas sampah

  5. 95
    Anonymous says:

    menurut saya Advance Task Killer baik untuk digunakan..
    saya sendiri menggunakan ATK dan udah gak ada lagi Force Close..
    asalkan pintar²× gunakan ATKnya saja..
    lagian gak ribet kok..
    tapi yg membuat saya bingung,, kok ada beberapa apk yg jarang digunakan seperti clean master,, camera 360,, tango,, dll yg sudah di kill tapi beberapa menit kemudian malah muncul lagi di list runningnya???

    • Admin says:

      Yup, beberapa aplikasi memang “menolak” untuk dimatikan. Proses mematikan Clean Master, Camera 360 dsb yang dilakukan oleh ATK secara otomatis justru memberatkan sistem, karena aplikasi2 tsb akan secara otomatis aktif kembali.

      Di beberapa sistem operasi Android Jelly Bean (biasa OS Custom ROM) sudah ada fitur untuk mengatur atau membatasi aplikasi di background yang aktif. fitur ini menurut saya jauh lebih efektif dibanding ATK / aplikasi sejenis lainnya. Fitur ini ada di menu Settings > Developers Options > Background Process Limit.

      Anyway, aplikasi Clean Master bukannya semacam ATK juga? sebaiknya hanya install salah satu saja karena kalau dua justru akan mubazir dan keduanya merupakan aplikasi yang selalu aktif, sehingga memakan memori RAM. Tks :)

  6. 96
    Danny says:

    apakah ram booster itu baik untuk digunakan??
    dulu pertama say pakai jika dikill ram sisanya bisa bertambah hingga 150MB,tp skrg di kill pun cm tgl 50-90MB,apakah itu bisa membuat android(jelly bean) saya lambat?

    • Admin says:

      RAM Booster fungsinya sama saja dengan task killer, yaitu mematikan aplikasi di background. Bikin lambat tidak juga, tapi juga tidak akan bikin cepat. Kalau mau kinerja ponsel lebih baik, uninstall beberapa aplikasi yg tdk terlalu diperlukan. Tks :)

Leave a Reply

Current day month ye@r *

2 Trackbacks to "Jangan Gunakan Android Task Killer"

  1. on May 6, 2011 at 12:04 am
  2. on July 27, 2011 at 10:35 pm